Rajawali Kaltara
Rajawalikaltara.com dengan semangat baru, ingin menyajikan informasi-informasi lugas, terpercaya serta lebih akrab dengan masyarakat Kaltara.

Kenal Lebih Dekat, Apa Itu Tanaman Hyssop?

0 106

RajawaliKaltara.com, – Karena orang-orang di zaman Alkitab tidak memiliki akses terhadap produk-produk yang mereka miliki saat ini, mereka sering kali mengandalkan sumber daya alam seperti tumbuhan, produk sampingan hewan, dan mineral untuk membersihkan, memasak, makanan, obat-obatan, dan banyak lagi. Hyssop, ramuan dalam keluarga mint dengan khasiat pembersih, obat, dan penyedap, sangat produktif di Timur Tengah dan digunakan dalam berbagai cara.

Alkitab menyebutkan hyssop beberapa kali, kebanyakan dalam Perjanjian Lama. Dalam Imamat, Tuhan memerintahkan umat-Nya untuk menggunakan hyssop dalam upacara pembersihan manusia dan rumah. Dalam satu contoh, Allah memerintahkan para imam untuk menggunakan hyssop bersama dengan kayu cedar, benang kirmizi, dan darah burung yang tahir untuk memercikkan seseorang yang baru saja sembuh dari penyakit kulit (kemungkinan besar penyakit kusta ).

Tindakan ini secara seremonial akan menyucikan orang yang sebelumnya sakit dan memungkinkan dia masuk kembali ke perkemahan (Imamat 14:1–7). Metode yang sama digunakan untuk menyucikan rumah yang sebelumnya terdapat jamur (Imamat 14:33–53).

Hyssop juga digunakan secara simbolis dalam Alkitab. Ketika bangsa Israel menandai ambang pintu mereka dengan darah domba agar malaikat maut dapat melewati mereka, Allah memerintahkan mereka untuk menggunakan seikat hyssop sebagai “kuas” (Keluaran 12:22). Hal ini mungkin karena hyssop kuat dan tahan jika disikat, namun hal ini juga mungkin menandakan bahwa Allah menandai umat-Nya sebagai umat yang “murni” dan bukan sasaran penghakiman yang akan Allah berikan kepada orang Mesir.

Daud juga menyebutkan hyssop dalam Mazmur 51:7: “Bersihkanlah aku dengan hyssop, maka aku akan menjadi tahir; basuhlah aku, maka aku akan menjadi lebih putih dari salju.” Daud tidak mengacu pada pembersihan fisik—sebaliknya, dia meminta Tuhan untuk mentahirkan dia secara rohani saat dia mengakui dosanya.

Hyssop juga muncul pada penyaliban Yesus, ketika tentara Romawi menawari Yesus minuman cuka anggur dengan spons di ujung tangkai hisop (Yohanes 19:28–30). Faktanya, ini adalah tindakan terakhir Yesus sebelum Dia menyatakan pekerjaan-Nya di bumi telah selesai dan menyerahkan roh-Nya. Meskipun batang hyssop mungkin digunakan semata-mata untuk tujuan praktis (yaitu, batangnya cukup panjang untuk mencapai mulut Yesus ketika Dia tergantung di kayu salib), menarik bahwa tanaman tersebutlah yang dipilih. Mungkin saja Tuhan memaksudkan hal ini sebagai gambaran penyucian, sebagaimana Yesus membeli pengampunan terhadap para yang mengikuti dengan pengorbanan-Nya. Sama seperti dalam Perjanjian Lama darah dan hyssop menyucikan orang yang najis, demikian pula darah Yesus yang dicurahkan menyucikan para pengikutnya dari kekotoran dosa mereka.

Comments
Loading...