Rajawali Kaltara
Rajawalikaltara.com dengan semangat baru, ingin menyajikan informasi-informasi lugas, terpercaya serta lebih akrab dengan masyarakat Kaltara.

Gubernur Minta Pengawasan Intensif Distribusi LPG dan BBM

2018, Usulan Kuota Elpiji 3 Kilogram 14.008 MT

0 126

JAKARTA, rajawalikaltara.com – Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Dr H Irianto Lambrie menerbitkan Surat Edaran (SE) Nomor 500/40/B.Eko/GUB tentang Pengawasan Distribusi BBM dan LPG Tabung 3 Kilogram.

SE tertanggal 11 Januari 2018 yang ditujukan kepada seluruh kepala daerah di Kaltara, menegaskan agar pemerintah daerah membentuk tim pengawasan, pengendalian dan evaluasi pendistribusian Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Liquified Petroleum Gas (LPG) tabung 3 kilogram di masing-masing kabupaten dan kota.

“Tim itu melaksanakan pengawasan pendistribusian LPG tabung 3 kilogram dari agen ke pangkalan dan memaksimalkan penjualan dari pangkalan ke konsumen akhir. Ini sekaitan dengan isu melonjaknya harga LPG 3 kilogram di wilayah perbatasan akibat aksi spekulan, tim harus lebih intensif melakukan pengawasan,” kata Irianto.

Selain LPG, tim juga harus melaksanakan pengawasan terhadap harga jual BBM di tingkat penyalur, baik Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) atau Agen Penyalur Minyak dan Solar (APMS) sesuai dengan Peraturan Presiden (Perpres) No. 191/2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak. “Saya juga mengimbau kepada seluruh ASN (Aparatur Sipil Negara) di kabupaten dan kota serta seluruh masyarakat yang mempunyai penghasilan lebih dari Rp 1,5 juta per bulan untuk tidak menggunakan LPG tabung 3 kilogram dan beralih menggunakan LPG tabung ukuran lainnya,” ungkap Irianto.

Tak terlepas dari itu, untuk tahun ini, Provinsi Kaltara mengusulkan kuota LPG tabung 3 kilogram sebesar 14.008 Metrik Ton (MT) atau setara 4.669.200 tabung. Dari usulan tersebut, alokasi sementara yang diperoleh Kaltara sebanyak 9.819 MT atau setara 3.273.000 tabung, sekitar 70 persen dari usulan kuota 2018. Demikian disampaikan Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Provinsi (Setprov) Kaltara Usdiansyah, baru-baru ini. “Kalau dibandingkan kuota tahun sebelumnya, terjadi peningkatan usulan sebesar 9,84 persen pada tahun ini,” kata Usdiansyah.

Ditegaskannya, elpiji 3 kilogram ini merupakan kegiatan pemerintah yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Sasarannya, adalah masyarakat yang berpenghasilan di bawah Rp 1,5 juta per bulan. “Untuk penyalurannya, Kota Tarakan akan dikurangi kuotanya sekitar 1.000 MT. Kuota tersebut akan ditambahkan ke daerah lain, yakni Kabupaten Malinau 700 MT dan Tana Tidung 300 MT,” ucap Usdiansyah.

Pengurangan kuota elpiji 3 kilogram bagi Tarakan ini karena sudah adanya program Jargas RT (Jaringan Gas Rumah Tangga) disana. Menurut catatan Biro Perekonomian Setprov Kaltara, pada 2017 program Jargas RT di Tarakan mencapai 24.366 Sambungan Rumah (SR), dan di 2018 diusulkan tambahan 5 ribu SR baru.

Sebagai informasi, kuota nasional elpiji 3 kilogram tahun lalu sebanyak 6.199.00 MT atau setara dengan 2.066.333.333 Tabung. Dari kuota tersebut, realisasi penyaluran sampai dengan akhir 2017 mencapai 6.305.422 MT atau sebesar 2.101.807.333 (101,72 persen). Sedangkan untuk Kaltara dari target kuota sebesar 8,939 MT atau 2.979.667 tabung pada 2017, terealisasi sebesar 9,127 MT atau 3.042.333 tabung (102,10 persen).(humas)

Sumber : Biro Perekonomian Setprov Kaltara, 2018
Comments
Loading...